Mengamuk, Warga Korea Utara Bakar Ribuan Uang

Written By Juhernaidi on Kamis, 26 Mei 2011 | 7:22:00 AM

Warga Korea Utara melihat koleksi uang negaranya yang dipamerkan di salah satu stan. (Berita SuaraMedia)
PYONGYANG - Penduduk Korea Utara mengatur tumpukan uang kertas lama dan menyalakan api dalam kemarahan atas keputusan pemerintah mereka yang secara mengejutkan redenominasi, sebuah laporan menyatakan, sebuah tanda semakin meningkatnya frustrasi di kalangan warga yang ditinggalkan dengan timbunan uang kertas tak berharga.
Pada hari Senin, pemerintah komunis memberitahu warga negara dan kedutaan besar asing bahwa mereka akan meredenominasi mata uang nasional, Won. Tapi membatasi jumlah maksimum uang kertas lama yang dapat diubah menjadi baru, mengatakan kepada warga untuk menyetorkan sisanya di bank-bank yang dikelola pemerintah, menurut laporan media dan diplomat.

Ada keraguan yang meluas di antara Korea Utara apakah mereka akan bisa mendapatkan uang mereka kembali, kata mereka.

Warga marah membakar tumpukan uang kertas tua di dua lokasi terpisah di kota pesisir timur Hamhung pada hari Senin, Daily NK, Seoul berbasis sebuah outlet berita online yang berfokus pada urusan Korea Utara, Kamis malam melaporkan, mengutip seorang penduduk Korea Utara tak dikenal.

Media itu mengutip penduduk mengatakan ia melihat grafiti dan leaflet yang mengkritik pemimpin Korea Utara Kim Jong Il di dalam dan di sekitar sebuah perguruan tinggi di Hamhung – sebuah gerakan yang jarang dalam sebuah negara di mana pemerintah totaliter ketat menjaga kontrol atas 24 juta orang penduduknya.

Korea Utara mengumumkan bahwa nilai tukar akan ditetapkan pada 100 won lama ke 1 won baru. Pada awalnya, warga hanya diizinkan untuk bertukar ₩ 100.000 per rumah tangga untuk mata uang baru. Tetapi pemerintah kemudian meningkatkan jumlahnya, sehingga setiap anggota keluarga untuk pertukaran tambahan 50.000 untuk won yang baru.

Perombakan won ini adalah yang paling drastis dalam 50 tahun, ditujukan untuk membatasi inflasi dan menjatuhkan pasar gelap yang bermunculan. Pemerintah juga mengambil kontrol ekonomi dari tangan pedagang, analis mengatakan.

Tidak mampu untuk memberi makan orang, pemerintah mulai mengizinkan beberapa pasar di tahun 2002, termasuk pasar petani.

Pasar telah mendorong perdagangan tetapi juga menjual barang-barang dilarang seperti film dan opera sabun dari saingannya Korea Selatan. Hal tersebut mengancam pemerintahan totaliter Kim, analis mengatakan. Pasar  grosir terbesar di negara itu, di Pyongyang, dilaporkan ditutup pada pertengahan Juni.

Redenominasi tiba-tiba itu memicu panik dan putus asa di antara Korea Utara, yang membawa pada kematian seorang pria dalam suatu perselisihan tentang apakah ia harus melunasi utang dalam uang yang lama atau baru. Seorang pasangan pedagang berusia 60 tahunan juga bunuh diri di Provinsi Hamgyong Utara setelah mendengar revaluasi mata uang, menurut Daily NK.

Outlet media online Korea Selatan yang mengkhususkan diri dalam urusan Korea Utara telah melaporkan reformasi mata uang dengan mengutip penduduk Korea Utara.

Meskipun adanya larangan, beberapa warga Korea Utara dapat menggunakan telepon seluler melalui jaringan komunikasi Cina untuk berkomunikasi dengan dunia luar, sebagian besar dengan Korea Selatan dan China, menurut pembelot Korea Utara yang telah dimukimkan kembali di Korea Selatan.

Utara mengeluarkan uang kertas baru pada tahun 1949, 1959, 1979 dan 1992 namun denominasi tetap tidak berubah, kecuali pada tahun 1959 ketika uang kertas baru ditukar dengan yang lama pada nilai  100-untuk-1.
Negara ini meningkatkan kampanye nasional untuk membangun kembali ekonomi yang runtuh pada 2012.

Simulasi Jangka Sorong